Hukrim

Tangan Kanan Adik Tiri Jro Jangol Dituntut 8 Tahun

Kamis, 26 April 2018 | 08:35 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Beritabali.com.Denpasar, Kasus dugaan pemufakatan jahat dan jual beli Narkotika yang menyeret 6 orang terdakwa termasuk mantan wakil ketua DPRD Bali, Jro Gede Komang Swastika alias Jro Jangol dan istri pertamanya Ni Luh Ratna Dewi, satu per satu menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Denpasar.

Pilihan Redaksi

  • Pemprov Bali Gelar Dharma Shanti Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1940
  • Mantra-Kerta akan Perbaiki Pasar Sudaji Buleleng
  • Dinas Koperasi dan UMKM Denpasar Akan Gilir Perajin Berpameran di Inacraft
  •  
    [piliahan-redaksi] Kali ini, terdakwa I Gede Juni Antara alias Katos yang merupakan kaki tangan Jero Jangol mendapat giliran mendengarkan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU), Rabu (25/4). Dalam surat tuntutan JPU I Made Lovi Pusnawan yang dibacakan Jaksa Nyoman Bela Atmaja, terdakwa dinilai secara sah dan menyakinkan bersalah melakukan tindak pidana pemufakatan jahat untuk pidana Narkotika dan prekursor Narkotika sebagaimana diatur dalam Pasal 114 ayat 1 Jo Pasal 132 ayat 1 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dalam surat dakwaan alternatif ke-satu Penuntut Umum.
     
    Masih dalam amar tuntutannya, JPU meminta majelis hakim yang diketuai I Gde Ginarsa yang mengadili dan memeriksa perkara itu untuk menghukum terdakwa baik pidana penjara maupun pidana denda. 
     
    "Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa I Gede Juni Antara alias Katos dengan pidana penjara selama 8 tahun dikurangi selama terdakwa berada dalam tahanan sementara dan denda sebesar satu miliar rupiah subsidair 6 bulan penjara, dengan perintah terdakwa tetap ditahan," tegas Jaksa Bela.
     
    Atas tuntan itu, terdakwa yang didampingi kuasa hukumnya berencana untuk mengajukan pembelaan (pledoi) tertulis pada sidang berikutnya yang akan digelar pekan depan. 
     
    Sebagaimana diketahui, kasus yang menjerat terdakwa ini bermula ketika terdakwa bersama I Kadek Dandi Suardika alias Dandi (divonis 5 tahun penjara dalam kasus yang sama) bermufakat untuk menjual shabu, di kamar Dandi bertempat di rumah milik Jro Jangol&

    Pilihan Redaksi

  • LPD Diharapkan Mampu Membantu Perkembangan Perekonomian Masyarakat
  • Warga Desa Pakraman Gulian Kawan Bangli Dukung Koster-Ace
  • Pemprov Bali Kembali Jaring Harapan Masyarakat Terkait Sosok Pemimpin Bali Kedepan
  • nbsp; yang beralamat di Jalan Pulau Batanta Nomor 70 Banjar Sebelanga, Desa Dauh Puri Kauh, Denpasar Barat, Jumat (3/11/2017) sekitar pukul 22.00 wita. 
     
    Saat itu, terdakwa menerima 1 plastik klip di dalamnya berisi Narkotika jenis shabu dari Dandi untuk dijual dengan harga Rp 450 ribu dan uang hasil penjualan shabu itu akan diserahkan kepada Dandi sebesar Rp 400 ribu sedangkan Rp 50 ribu nya sebagai upah terdakwa. 
     
    Setelah menerima shabu itu, terdakwa kemudian menuju sebelah utara jembatan di Jalan Pulau Batanta, untuk menjual shabu tersebut. Sialnya pada saat menunggu pembeli, terdakwa keburu ditangkap oleh petugas kepolisian. 
     
    "Bahwa selain itu terdakwa juga mengaku kepada anggota Polisi jika sebelumnya pada Jumaat (3/11/2017) sekitar pukul 16.00 wita telah menerim 4 plastik klip shabu dari Dandi. Shabu tersebut telah berhasil dijual seharga Rp 1.500.000 dan hasil penjualannya sudah diserahkan ke Dandi," beber JPU. (bbn/maw/rob)

    Penulis : Made Ari Wirasdipta

    Editor :


    TAGS : Jro Jangol Narkoba



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV