Informasi

Optimalisasi Lahan Pemprov, Gubernur Ajukan Raperda

Selasa, 15 Mei 2018 | 15:25 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Beritabali.com.Denpasar, Melalui Raperda Penggunaan Tanah Penguasaan Pemerintah daerah, dimaksudkan tanah penguasaan Pemerintah Provinsi Bali yang memiliki nilai strategis dan saat ini pengelolaannya masih di bawah Pemerintah Kabupaten/Kota agar mendapat manfaat langsung dalam mengoptimalisasikan penggunaan tanah.

Pilihan Redaksi

  • Pasca Bom Surabaya, Polres Karangasem Sebar Personil Jaga Objek Vital
  • Kasus Percobaan Pencabulan, Supir Online Divonis 1 Tahun Penjara
  • Media Sosial Salah Satu Penyebab Cepatnya Penyebaran Paham Radikal
  •  
    Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengatakan berkenaan dengan Raperda Penggunaan Tanah Penguasaan Pemerintah Daerah Provinsi Bali yang tersebar di 9 kabupaten/kota merupakan kekayaan daerah yang merupakan salah satu unsur penting dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah, yang selama ini telah dipakai oleh masyarakat yang statusnya sebagai penggarap. 
     
    Kondisi ini, menurutnya dinilai kurang menguntungkan, baik dari segi hasil yang diperoleh atas pemakaian, maupun dari segi kelestarian tanah itu sendiri. Untuk itu, dipandang perlu Peraturan Daerah Provinsi Tingkat I Bali Nomor 2 Tahun 1992, tentang Pemakaian Tanah Yang Dikuasai Oleh Pemerintah Provinsi Daerah Tingkat I Bali, disesuaikan. 
     
    “Berlakunya Peraturan Daerah ini, diharapkan tidak saja kelestarian Tanah tetap terjaga, tetapi Pemerintah Daerah akan mendapat manfaat secara langsung, dalam mengoptimalisasikan penggunaan tanah, serta memberikan perlindungan hukum bagi masyarakat yang menggunakan, “imbuhnya.
     
    Hal tersebut dikemukakan saat mengajukan dua Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Provinsi Bali yaitu Raperda Provinsi Bali tentang Penggunaan Tanah Penguasaan Pemerintah Daerah dan Raperda Provinsi Bali tentang Hasil Pengolahan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah dalam Sidang Paripurna ke-3 masa persidangan II DPRD Provinsi Bali Tahun 2018, di Ruang Sidang Utama Kantor DPRD Provinsi Bali, Selasa (15/5).
     
    Sementara itu, terkait Raperda tentang Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah, Gubernur Pastika menyampaikan bahwa hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah, disediakan untuk menganggarkan penerimaan daerah, yang tidak termasuk dalam jenis pajak daerah dan retribusi daerah. 
     
    Salah satu upaya kreatif dan inovatif yang dapat dilakukan  adalah upaya meningkatkan pendapatan asli daerah dari Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, dan Lain-Lain Pendapa

    Pilihan Redaksi

  • Korsleting, Bagian Mesin Mobil Terbakar di Pasar Kediri
  • Jual Extasy dan Shabu, Buruh Proyek Dituntut 14 Tahun Bui
  • Pasca Bom Surabaya, Polresta Denpasar Perketat Penjagaan
  • tan Asli Daerah yang Sah, dengan pengaturan dan pengelolaan, yang tetap berpedoman pada prinsip efisiensi dan efektivitas. Berdasarkan pertimbangan tersebut diatas, dipandang perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah. 
     
    Diakhir sambutannya Gubernur Pastika menyampaikan, dalam upaya memantapkan substansi kedua Raperda tersebut,  secara internal telah dilakukan pembahasan oleh Tim Penyusunan Raperda, dengan melibatkan instansi dan para pemangku kepentingan, dan selanjutnya diharapkan agar seluruh anggota Dewan dapat memberikan sumbang saran dan masukan demi penyempurnaan Raperda ini, baik secara substansial maupun secara teknis yuridis penormaannya. 
     
    Rapat paripurna ini turut dihadiri Anggota DPRD Provinsi Bali, Anggota Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Provinsi Bali, Sekda Provinsi Bali serta Kepala OPD di Lingkungan Pemprov Bali.  (bbn/rlspemprov/rob)
      

    Penulis : bbn/humasprovinsibali

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Gubernur Pastika Raperda Raperda Penggunaan Tanah Penguasaan Pemerintah Daerah



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV