Nasib Penyadap Nira di Dawan, Tak Semanis Gula Merah Dawan

Jumat, 08 Juni 2018 | 16:25 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, KLUNGKUNG.
Beritabali.com,Klungkung. Spiderman asal Dawan-Klungkung yang bernama Wayan Suka, berprofesi sebagai tukang kiris (penyadap air pohon kelapa/tuak). Kesehariannya menyadap air kelapa dua kali sehari yaitu pada pagi hari dan sore hari. Setiap naik menyadap nira ia tidak pernah menggunakan alat pengaman. Nira hasil sadapan tersebut selanjutnya diolah menjadi gula merah yang dikenal dengan gula Dawan.

Pilihan Redaksi

  • Pemkot Samakan Persepsi Bahas Legalisasi Perda RDTR dan Penataan Zonasi
  • FAHD Protes Pola Rekrutmen Hotel Balqius yang Diskriminatif
  • Bus Rombongan Tirtayatra Terguling Karena Supir Tidak Menguasai Medan
  •  
    Menurut Wayan Suka, ia sudah terbiasa memanjat tanpa alat pengaman dan itu juga selama ini dilakukan oleh pemanjat nira lainnya. Keahlian memanjat pohon kelapa didapatkan dari melihat kebiasaan orang tua yang sebelumnya juga sebagai penyadap nila.
     
    "Cuma ada sembilan pohon yang harus disadap Niranya setiap hari, kalau pagi biasanya dapat satu pohon satu beruk (satu volume batok kelapa) nira" kata pemuda lajang ini ketika ditemui di ladang tempat menyadap di Dusun Kayehan, Kecamatan Dawan, Klungkung pada Kamis (7/6).
     
    Wayan Suka yang kini tinggal hanya bersama sang ibu bertahan hidup dengan bekerja sebagai penyadap nir

    Pilihan Redaksi

  • 7 SPBU di Bali Kembali Salurkan Premium
  • Pemkab Jembrana Kucurkan Rp19 M Lebih Untuk THR
  • Lebih Tegar Terima Vonis Hakim, Istri Mang Jangol Juga Diputus 12 Tahun
  • a. Pohon kelapa yang selama ini menjadi disadap untuk menopang hidupnya juga milik tetangga.
     
    Wayan Suka hanya salah satu dari warga Dawan yang menggantungkan hidupnya dari bekerja sebagai penyadap nira. Jumlah penyadap nira terutama dari kalangan remaja di Dawan juga semakin menurun, karena lebih memilih bekerja ke Denpasar.
     
    Sementara harga gula merah Dawan perkilogram saat ini rata rata mencapai di atas Rp. 20.000. Tingginya harga gula merah Dawan terjadi menyusul semakin jarangnya masyarakat yang memproduksi gula merah. Nilai uang diperoleh kemudian, pun juga tidak sebanding dengan risiko penyadap dalam melakukan aksinya.
     
    Akibat tidak menggunakan alat pengaman, pencari Nira mempertaruhkan nyawanya untuk mempertahankan hidup. Sebagai catatan, dalam sebulan terakhir terdapat 2 orang meninggal karena jatuh dari pohon kelapa saat menyadap Nira. Namun demikian, toh mereka tetap menyadap walau hujan dan panas terik menyengat, hanya untuk menyambung hidup semata. (bbn/Mul)

    Penulis : I Nengah Muliarta

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Penyadap Nira Gula Merah Dawan Klungkung



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV