Hiburan

Nuansa Mistis, Pentas Topeng Emas Gajah Mada di Festival Ulun Danu Beratan

Rabu, 23 Oktober 2019 | 14:30 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Festival Ulun Danu Beratan ke-V di Ulun Danu Beratan akan digelar mulai 24 hingga 27 Oktober. Berbagai acara turut meriahkan pembukaan tersebut. 

Pilihan Redaksi

  • Taman Kota Tabanan Dapat Dana Penataan Rp 1,63 Miliar
  • DPRD Tabanan Rayakan Pelantikan Presiden dengan Sembahyang di Pura
  • Pilkel di Tabanan Masih Proses Adu Visi dan Misi Calon
  • Salah satunya, dipentaskan topeng emas Gajah Mada dan Wayang emas Majapahit secara kolosal. Bahkan tarian yang akan dipentaskan ini memiliki nuansa mistis dan sakral.    Pementasan Topeng Gajah Mada dan Wayang Emas dilakukan untuk menebar vibrasi perdamaian nusantara. Sengaja dipentaskan di Ulun Danu Beratan karena Ulun Danu Beratan diyakini Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti sebagai cakra buana atau inti bumi.    Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti mengungkapkan, pementasan Topeng Gajah Mada dan Wayang Emas yang terbuat dari emas asli kisaran 18 hingga 22 karat ini awalnya mendapat wangsit dan terketuk hatinya untuk mementaskan Topeng dan Wayang Emas Sakral peninggalan Majapahit tersebut. 
    "Saya sampai tergetar baru melihat benda-benda itu, benar-benar terpancar energi luar biasa dari benda sakral tersebut," ujarnya, Selasa (22/10).    Dikatakan pementasan tari ini akan dilakukan di areal Taman Beji sekitar pukul 11.30 WITA sebagai wujud syukur terhadap Dewi Danu yang telah memberikan kesejahteraan kepada masyarakat Bali. 
    Topeng Gajah Mada dipentaskan secara kolosal melibatkan 70 orang penari yang sudah mahir. Pun untuk tarian Wayang Emas dipentaskan berbanyak. 
    "Ini adalah pementasan kolosal pertama kali. Biasanya untuk ngayah hanya menggunakan 7 topeng," imbuhnya.     Dijelaskan Bupati Eka, Topeng Gajah Mada dan Wayang Emas ini disimpan di Griya Peling, Banjar Padang Tegal, Kecamatan Ubud, Gianyar. Untuk keberadaan Wayang Emas ini bernunasa agak mistis dan konon dijaga oleh Hyang Gaib. Bahkan dikatakan pernah hilang namun datang lagi. 
    "Jadi memang agak mistis dan sakral. Ini yang menjadi daya tarik utama," katanya.    Dengan pementasan tarian sakral ini, diharapkan terpancar vibrasi positif untuk kerahayuan bumi, bisa membuat rakyat Indonesia harmomis setelah sempat terkotak-kotak dalam kepentingan politik, perbedaan suku dan agama. 
    "Makna sumpah Mahapatih Gajah Mada Amukti Palapa kita bisa aktualisasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," ujarnya.   

    Penulis : Kontributor Tabanan

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Festival Ulun Danu Beratan Mistis Topeng Emas Gajah Mada Tabanan



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV