Ekbis

Sebanyak 85,4% Level Manager Koperasi di Bali Telah Tersertifikasi

Selasa, 14 Agustus 2018 | 13:45 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Beritabali.com,Denpasar. Dari total jumlah koperasi di Bali sebanyak 4.825 unit, SDM Koperasi mulai level Manajer Koperasi yang totalnya sebanyak 1.543 orang, sebanyak 1.320 orang atau 85,4% telah mengikuti uji kompetensi atau sertifikasi. Hal itu dikatakan Kepala Dinas (Kadis) Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Provinsi Bali, I Gede Indra Dewa Putra, Senin, (13/8) di Renon, Denpasar.

Pilihan Redaksi

  • Diskop dan UKM Tabanan Susun Road Map Strategi Pengembangan UKM
  • Kendala Pemasaran Online UKM, Foto Kurang Menarik dan Produk Lebih Deskriptif
  • HUT Koperasi, Pemkot Serahkan Sertifikat NIK dan Penghargaan Koperasi Berprestasi
  •  
    Selain level manager, lebih lanjut ia merinci yang telah mengikuti uji kompetensi diantaranya di level Kasir Koperasi ada sebanyak 2,69 persen, level juru buku sebanyak 3, 63 persen, juru tagih 1,87 persen, level Kabag pinjaman sebanyak 1,95 persen. Sedangkan untuk usaha retail sebesar, 7,56 persen dan terutama pada level coustomer servis sebesar 0,21 persen semua telah disertifikasi.
     
    Menurutnya di zaman global ini perdagangan bebas serta persaingan semakin ketat, maka dari itu lembaga bisnis harus berkualitas, berkompeten, mampu beradaptasi dengan lingkungan strategis, salah satunya, melalui diklat kompetensi, serta diklat teknis Internal juga harus kuat.
     
    "Memang saat ini kami akui mayoritas, diklat-diklat dibiayai oleh Pemerintah, baik itu melalui APBD maupun APBN dari Kementerian Koperasi maupun APBD dari Kabupaten Kota. Kami merasa sangat bersyukur Koperasi-koperasi besar di Bali saat ini sudah mengalokasikan anggaran untuk biaya diklat kompetensi

    Pilihan Redaksi

  • AJI: Jurnalis Tidak Boleh Jadi Tim Sukses Partai atau Capres
  • 445 ASN di Klungkung Terima Penghargaan Satyalanca Karya Satya
  • Pulihkan Lombok Pasca Gempa, Eka Jaya Siapkan Tiket Harga Khusus
  • dengan biaya sendiri. Itu tentu sangat kami apresiasi, bisa dikatakan swadaya dan kesadaaran diklat merupakan investasi usaha Koperasi itu kedepannya," ucapnya.
     
    Jika SDM sudah berkualitas sesuai standar, kata dia berarti tata kelola koperasi beroperasi sesuai dengan ketentuan dan profesional. Maka dari itu, pihaknya menekankan pentingnya memperkuat internal koperasi terlebih dahulu. Dikatakan jika dilihat sampai saat ini secara umum kinerja Koperasi semua naik. Ini terindikasi dari modal sendiri rata-rata yang naik 16 persen dan modal luar 12 persen.
     
    "Kondisi ini menujukkan masyarakat anggota koperasi makin mempercayakan kebutuhannya, apakah pendanaan, pemasaran, kebutuhan produksi melalui wadah koperasi tersebut," ujarnya.
     
    Dirinya berharap tata kelola koperasi bisa lebih baik lagi jika mengikuti ketentuan serta sesuai dengan jati diri koperasi, mendorong kerjasama kemitraan antar lembaga bisnis sehingga skalanya semakin luas dan berperan dalam perekonomian daerah. (bbn/aga/rob)

    Penulis : Agung Gede Agung

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Sertifikasi Level Manager Koperasi



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV