News

Proyek Peningkatan Jalan Tukad Bilok Sanur Dikeluhkan Warga

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 16:05 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Seorang warga Sanur, I Nyoman Sukerti, mengeluhkan proyek peningkatan Jalan Tukad Bilok, Sanur, Denpasar Selatan. Keluhan tersebut dipicu beberapa faktor, antara lain material yang masih tercecer di sepanjang Jalan Tukad Bilok hingga terdapat lubang-lubang yang masih menganganga menanti korban. 

Pilihan Redaksi

  • Kos di Jalan Sedap Malam, Terduga Teroris Dikenal Ramah dan Pengrajin Lampu
  • Tawarkan Pantai Pribadi, DPRD Tabanan Akan Awasi Proyek Ciputra
  • Suwirta Semprot Rekanan Karena Proyek Klungkung Daratan Molor dan Minim Tenaga Lokal
  • Lubang tersebut salah satunya juga ada di depan praktik dokter gigi miliknya di Jalan Tukad Bilok No. 85 yang membahayakan akses masuk menuju lokasi praktik.
    "Ini lubang ada di depan tempat praktik. Apa ini sengaja dibiarkan terbuka atau bagamana, saya kurang ngerti. Lubang itu sudah ada sejak 10 hari lalu. Saya paham ini proyek, tapi jangan sampai merugikan usaha juga dong. Pasien susah parkir jadinya," ujarnya Sabtu (19/10). 
    Saat ditelusuri ke lapangan, kondisi proyek memang cukup berantakan karena material masih banyak yang tercecer. Bahkan ada material beton yang ditumpuk di pinggir jalan setinggi ukuran pelajar SD. Selain itu papan laporan proyek juga cukup tersembunyi karena setengah dari papan ditutupi dahan pohon. 
    Dalam laporan tersebut tertulis, proyek yang sedang berlangsung adalah kegiatan peningkatan jalan, sedangkan kegiatannya adalah Belanja Modal Pengadaan Jalan/ peningkatan kapasitas jalan Tukad Bilok dengan nomor kontrak 620/ 5030/ DPUPR.
    Dalam papan itu juga dijelaskan bahwa nilai kontraknya sebesar Rp.  4.871.180.917. Proyek ini dikerjakan kontraktor CV. Tri Laksana dengan konsultan pengawas yakni PT. Kencana Adhi Karya. 
    Apabila sesuai dengan jadwal awal, maka proyek ini akan rampung secara maksimal setelah 165 hari. Sumerti berharap, petugas yang berwajib dapat merapikan material sisa proyek dan agar proyek tersebut segera dirampungkan.
    "Kasihan kan, tujuan pemerintah kan tentunya bagus, tapi karena pengerjaan yang sembarangan membuat proyek ini dikeluhkan," pungkasnya.

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Proyek Peningkatan Jalan Dikeluhkan Warga Denpasar Proyek Jalan



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV