Hukrim

Komplotan Penyelundup 30.500 Benih Lobster ke Singapura Jalani Sidang

Kamis, 18 Oktober 2018 | 16:40 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Beritabali.com,Denpasar. Komplotan pelaku penyelundupan benih lobster masing-masing bernama Sion Tanuwidjaya alias Sion (21), asal Jakarta; Muhammad Yasin (21) dari Mataram; Tito Sumantri (20), asal Pare-pare; dan Satriawan Syahputra alias Wawan,(21), asal Kuripan, akhirnya diseret ke kursi pesakitan di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar.

Pilihan Redaksi

  • Belum Disidang, Jaksa Masih Pelajari Bukti Baru dari Tersangka Korupsi Dana Hibah
  • Ikuti Instruksi Gubernur, Hakim di PN Denpasar Kenakan Udeng Saat Sidang
  • Pria Asal Chili Disidang Karena Membawa Biji Ganja dari Malaysia
  •  
    Terungkap dalam dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU), jumlah benih lobster yang hendak diselundupkan ke Singapura itu sebanyak 30.500 ekor. Hal itu dibacakan Jaksa Cokorda Intan Merlany Dewie dan Dewa Narapati, dihadapan majelis hakim yang diketuai H. Amin Ismanto.
     
    Jaksa dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Denpasar mendakwa para terdakwa dengan dakwaan alternatif.Pertama, mereka diduga melanggar Pasal 88 juncto Pasal 16 ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 tahun 2004 tentang Perikanan juncto Undang-Undang Nomor 45 tahun 2009 tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 31 tahun 2004 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
     
    “Para terdakwa dengan sengaja mengeluarkan ikan yang merugikan masyarakat, pembudidaya ikan, sumber daya ikan, atau lingkungan sumber daya ikan ke luar wilayah pengelolaan perikanan Indonesia,” kata JPU. 
     
    Sementara dakwaan kedua, JPU memasang pasal yang sama tersebut dikaitkan dengan unsur pidana percobaan yang diatur dan diancam dalam Pasal 53 KUHP. Diuraikan JPU, upaya penyelundupan ini terkuak pada 2 September 201

    Pilihan Redaksi

  • Rumusan dan Konsep Sains Untuk Pembangunan Berkesinambungan
  • Pemkot Gorontalo Bakal Contoh Revitalisasi Sungai di Denpasar
  • Sat Pol PP Denpasar Tertibkan 3 Anak Punk dan 1 Gepeng
  • 8 lalu, sekitar pukul 06.55 wita. Rencananya 30.500 benih lobster itu diangkut menuju ke Singapura dengan pesawat Garuda bernomor penerbangan GA-840.
     
    Kala itu, para petugas di Bandara yang sedang bertugas diminta datang ke Aviation Security (Asvec) terkait diamankannya empat barang bawaan berupa satu koper cokelat, sebuah ransel cokelat, dan dua ransel hitam. Singkat cerita, setibanya di Asvec, petugas melakukan pemeriksaan fisik bersama BKIPM (Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan) Denpasar. 
     
    "Hasilnya, di dalam keempat tas itu memang berisi benih lobster (Panalirus sp) sebanyak 30.500 ekor dengan panjang berkisar satu sampai tiga sentimeter," jelas Jaksa.
     
    Baby Lobster dikemas dalam 26 kantong plastik dan dibungkus kertas koran. Rencananya akan dibawa ke Singapura menggunakan pesawat GA-840. Upaya mereka itu dipandang bertentangan dengan Permen KKP Nmo 56 /PERMEN-KP/2016 tentang larangan penangkapan dan/atau pengeluaran lobster. (bbn/maw/rob)

    Penulis : Made Ari Wirasdipta

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Komplotan Penyelundup Benih Lobster Sidang PN Denpasar



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV