Informasi

Pendistribusian Pupuk Bersubsidi Harus Tepat Sasaran dan Sesuai Ketentuan

Selasa, 12 Februari 2019 | 16:50 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, BADUNG.
Penggunaan pupuk untuk sektor pertanian rakyat seperti urea, SP36, ZA, NPK dan pupuk organik pabrik adalah pupuk yang disubsidi oleh pemerintah, sehingga pupuk tersebut termasuk dalam barang diawasi karena yang berhak memperoleh adalah petani dengan luasan lahan tidak lebih dari 2 Ha. 

Pilihan Redaksi

  • Gubernur Koster Mutasi 373 Pejabat Struktural Pemprov Bali
  • Nihil Kasus, Pemprov Bali Apresiasi Penanganan Rabies di Kota Denpasar
  • Melalui Perda Lansia, Pemprov Bali Akan Tingkatkan Kesejahteraan Purnawirawan dan Warakawuri
  •  
    Untuk itu, pendistribusian pupuk bersubsidi haruslah tepat sasaran dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Harapan tersebut disampaikan Kepala Dinas  Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali Ida Bagus Wisnu Ardana dalam sambutannya saat menghadiri acara pembinaan produsen dan distributor kepada Kios Resmi penyalur pupuk bersubsidi tahun 2019, di Hotel Made Bali, Sempidi, Badung, Selasa (12/2).
     
    Lebih jauh dalam sambutannya, Wisnu Ardana menyampaikan untuk Provinsi Bali sebagai penanggung jawab penyedia dan penyalur pupuk bersubsidi untuk pupuk urea adalah PT Pupuk Kalimantan Timur dan non urea adalah PT Petrokimia Gresik. Selanjutnya ditunjuk distributor di tingkat kabupaten/kota dan pengecer / kios resmi di tingkat kecamatan dan desa. 
     
    "Hari ini akan diberikan pembinaan kepada Kios pengecer, dengan demikian  penyediaan dan penyaluran pupuk bersubsidi kepada petani dapat tepat sasaran dan sesuai ketentuan. Boleh cari untung dengan tetap menguntungkan petani," imbuhnya. 
     
    Pada bagian lain, Wisnu Ardana juga meminta ke

    Pilihan Redaksi

  • Klungkung Sasar Remaja dari Keluarga Tidak Mampu untuk Bekerja di Luar Negeri
  • Polisi Tembak Kaki Pelajar SMA di Klungkung Karena Terlibat Curanmor
  • Bea Cukai Ngurah Rai Gagalkan 2 Penyelundupan Narkoba Senilai Rp.1,6 M
  • pada para pengecer / kios penyedia dan penyalur pupuk bersubsidi untuk dapat mengetahui potensi dari subak / kelompok tani yang menjadi wilayah pelayannya, berperan sebagai petugas yang memberikan petunjuk teknis kepada petani serta memastikan ketersedian stok yang minimal dua Minggu sebelum dibutuhkan oleh subak atau kelompok tani. 
     
    "Saya harap kios juga tidak menjual pupuk bersubsidi dengan harga di atas harga eceran tertinggi dan tidak menjual pupuk bersubsidi kepada yang bukan berhak. Salurkan pupuk  tepat waktu, tepat jumlah, tepat harga dan tepat ketentuan. Mari kita optimalkan penyaluran dan pemanfaatan pupuk bersubsidi dalam mendukung  pembangunan pertanian," tuturnya.
      
    Dalam acara temu kios yang diselenggarakan oleh Petrokimia Gresik, dihadiri sekitar 159 kios pengecer pupuk bersubsidi di Bali, jajaran Petrokimia serta perwakilan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali. Dalam kesempatan ini juga dilakukan peluncuran pupuk Phonskaplus kemasan 5 kg. (bbn/humasbali/rob)

    Penulis : Humas Provinsi Bali

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pupuk Bersubsidi Tepat Sasaran Sesuai Ketentuan



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV