News

Ogoh-Ogoh STT Abdi Karya Mengusung Tema Prabu Mahesasura 100% Tanpa Styrofoam

Selasa, 26 Februari 2019 | 07:00 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, KARANGASEM.
Kreasi Ogoh-Ogoh 100 persen tanpa sterofom buatan Seka Truna Truni (STT) Abdi Karya, Tempek Pemuhunan, Banjar Adat Gede, Desa Pekraman Muncan, Selat, Karangasem ini patut diacungi jempol. 

Pilihan Redaksi

  • Denpasar Timur Awali Penilaian Lomba Ogoh-ogoh di Kota Denpasar
  • Kapolresta Denpasar: Pengarak Ogoh-Ogoh Dilarang Konsumsi Miras dan Bawa Petasan
  • Satpol PP Denpasar Akan Sita Soundsystem Jika Masih Digunakan Saat Mengarak Ogoh-Ogoh
  •  
    Pasalnya bukan hanya sekedar menggunakan bahan ramah lingkungan namun hasil karyanya pun bisa dikategorikan sebagai salah satu karya ogoh - ogoh terbaik yang ada di Kabupaten Karangasem.
     
     Seperti yang dijelaskan oleh Ketua STT Abdi Karya, I Nyoman Budha Saputra, dimana dalam pawai ogoh ogoh tahun 2019 ini dirinya bersama seka truna sepakat untuk mengangkat tema "Prabu Mahesasura" yang menceritrakan seorang raja sakti mandra guna berwujud kerbau.
     
    Dalam lakonnya, dikisahkan Prabu Mahesasura adalah seorang raja di kerajaan yang bernama Mahisasaka. Konon diceritrakan Mahesasura adalah seorang raja yang memperoleh anugrah dari Dewa Brahma atas kegigihannya dalam melakukan tapabrata. Anugrah tersebut berupa kesaktian yang tak bisa dikalahkan baik oleh manusia, raksasa maupun Dewa sekalipun. Dengan kesaktian tersebut, Maheshasura pun mampu menaklukan ketiga dunia. 
     
    Oleh sebab itu, Dewa Tri Murti menjadi khawatir hingga akhirnya meminta bantuan kepada Dewi Durga untuk mengalahkan Mahishasura. Singkat ceritra, akhirnya Sang Dewi pada suatu ketika akhirnya berhadapan dengan Mahishasura. Pertempuran sengit pun tak terelakkan, Dewi Durga melemparkan seutas Tali “Pasa” yang langsung menjerat Mahishasura. Merasa terdesak, Maheshasurapun mencoba melawan dengan cara berubah wujun menjadi seekor Singa namun akhirnya Sang Dewi dengan cepat menebas kepala Mahishasura yang mengakibatkan Mahisashura tumbang dan tewas.
     
    Terlepas dari lakon karakter ogoh - ogoh tersebut, proses pembuatannya juga dilakukan dengan sedetail mungkin demi mendapatkan hasil karya yang maksimal. Meski bahan-bahan yang dipergunakan sepenuhnya menggunakan bahan organik seperti kerangka terbuat dari ba

    Pilihan Redaksi

  • Polisi Dalami Darimana Asal Uang Palsu yang Digunakan Pelaku Belanja di Pasar Nyanggelan
  • Bekas Karyawan Toko Merencanakan Aksi Bobol Uang Kas dan 26 HP dengan Kunci Duplikat
  • Siswa Jatuh di Tebing Saren Cliff Belum Ditemukan, Warga Melihat Tanda Bekas Darah pada Kayu
  • mbu yang dianyam serta memakai koran bekas dan kertas semen sebagai kulitmya.
     
    "Kita sama sekali tidak memakai Styrofaom dalam pembuatan ogoh - ogoh ini, sehingga tantangan yang paling rumit itu ketika mengerjakan bagian pembentukan detail anatomi dan struktur kerangkanya," kata Budha Saputra saat ditanya kendala dalam pengerjaan ogoh - ogoh ini, Senin (25/02).
     
    Pengerjaannya sendiri dilakukan mulai tanggal 26 Januari 2019 lalu dikomandoi dua orang seniman ogoh ogoh asli Desa Muncan bernama I Made Dyana dan I Komang Pande Arjana. Untuk biaya pembuatannya sendiri sampai saatini sebesar Rp. 8.700.000,00 yang berasal dari sumbangan sukarela anggota STT beserta warga tempek Pemuunan.
     
    Dengan anggaran yang minim, menurut Budha Suparta, sebuah karya yg dibuat dengan kebersamaan memiliki nilai kepuasan dan kebanggaan tersendiri bagi seka truna truni, karena meski disukung dengan anggaran yang banyak jika tidak dikerjakan bersama-sama maka kepuasan atas karya yang dihasilkan tidak akan sempurna. (bbn/igs/rob)

    Penulis : bbn/igs

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Ogoh-Ogoh Prabu Mahesasura Styrofoam Karangasem



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV