Bandara Ngurah Rai Kategori "Merah", Bandara Buleleng "Gabeng" - Beritabali.com

News

Bandara Ngurah Rai Kategori "Merah", Bandara Buleleng "Gabeng"

Selasa, 07 Januari 2020 | 19:35 WITA

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Bandara Ngurah Rai Bali kini sudah dalam kondisi "merah" dalam hal daya tampung penumpang dan pesawat. Oleh karena itu pembangunan bandara baru di Buleleng perlu segera diwujudkan agar tidak "gabeng" atau tidak jelas seperti saat ini.
Hal ini disampaikan Plt Ketua DPD I Golkar Bali, Gede Sumarjaya Linggih alias Demer dalam sosialisasi hasil FGD Refleksi Akhir Tahun, "Catatan Kritis Pembangunan Bali Tahun 2019", di Gedung DPD Partai GOLKAR Bali, (7/1/2019).
"Daya tampung Bandara Ngurah Rai sudah tidak memadai, dari laporan yang saya terima  dari GM (general manager), Bandara Ngurah Rai sudah sering menolak kedatangan pesawat khususnya pesawat carteran. Ini artinya wisatawan yang datang juga berkurang akibat penolakan itu," ujar Demer.
Dengan adanya masalah seperti ini di Bandara Ngurah Rai, kata Demer, wacana pembangunan bandara baru di Bali perlu segera diwujudkan. Jika hal ini tidak dilakukan, dikhawatirkan akan berdampak terhadap dunia pariwisata di Bali.
"Masalahnya sudah berat di (bandara) Ngurah Rai, kementerian perhubungan bilang kondisinya sudah "merah". Bandara Baru harus segera dibangun. Tapi masalahnya kenapa penlok (penetapan lokasi) bandara baru tak kunjung turun? Saya mendapat informasi dari pihak kementerian perhubungan ada indikasi penghambatan (turunnya penlok) di daerah (Bali),"ungkapnya.
Demer mempertanyakan keseriusan Pemprov Bali untuk mewujudkan bandara baru di Bali. Bandara baru di Bali diyakini akan mendukung sektor pariwisata yang menjadi andalan Bali selama ini. 
"Saya mempertanyakan keseriusan Gubernur (Bali). Kondisi bandara (Ngurah Rai) sudah berat tapi penlok-ya nggak jelas. Pihak Yodya Karya sudah mau kerjasama untuk melakukan FS (studi kelayakan) jika gubernur mau mengeluarkan rekomendasi untuk lokasi bandara baru di Bali. Jika dua tahun ke depan masalah "airport" ini tidak beres, maka harga tiket pesawat ke Bali akan naik dan akan terjadi perang tarif hotel di Bali. Kita harap ada solusi segera karena masalah "airport" ini  sudah didepan mata,"pungkasnya.

Penulis : Putra Setiawan

Editor : Putra Setiawan


TAGS : Bandara Buleleng Bali Golkar


Info Iklan

Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita? hubungi DIVISI BISNIS Beritabali.com



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV