Hakim Putuskan Gadis Pembunuh Bayinya Sendiri 7 Tahun Penjara - Beritabali.com

HOME / NEWS / HUKRIM

Hakim Putuskan Gadis Pembunuh Bayinya Sendiri 7 Tahun Penjara

Senin, 25 Maret 2019 | 20:10 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Tissa Agustin Sanger, gadis 19 tahun kelahiran Jembrana terlihat tegar mendengar putusan hakim di Pengadilan Negeri Denpasar yang menjatuhkan hukuman selama 7 tahun penjara.

Pilihan Redaksi

  • Dituntut 13 Tahun, Terdakwa Penyimpan Sabu pada Mesin Tato Menangis Sambil Menggendong Bayinya
  • Tersangka Buruh Pembunuh Majikannya Mengaku Menyesal, Saat Itu Kalap dan Emosi
  • Terdakwa Mengaku Sempat Tidur Bersama Jasad Bayinya Sebelum Disimpan di Loker Kerja
  •  
    Majelis Hakim pimpinan Ni Made Purnami,S.H.,M.H menilai terdakwa bersalah sebagaimana disebutkan dalam pasal 80 ayat 4 UU RI No.35/2014 tentang perubahan atas UU RI No.23/2002 tentang perlindungan anak.
     
    Terdakwa dengam sengaja menggugurkan bayinya dan mengubur bayi yang dilahirkan di halaman rumah. Akibat perbuatannya, terdakwa juga dijatuhkan denda sebesar Rp.20 juta subsider 2 bulan.
     
    "Memutuskan terdakwa bersalah  sebagaimana diatur dalam pasal tentang perlindungan anak. Atas perbuatannya, menjatuhkan hukuman selama tujuh tahun penjara," ketok palu hakim  Purnami, Senin (25/3) di ruang sidang Candra.
     
    Putusan hakim setidaknya lebih ringan dibandingkan tuntutan dari Jaksa Ni Wayan Erawati Susina,SH yang menjatuhkan hukuman selama 10 tahun penjara dan denda Rp.20 juta subsider 4 bulan penjara.
     
    Putusan hakim setidaknya membuat terdakwa lebih tegar dibandingkan saat pembacaan tuntutan Jaksa yang membuatnya jatuh pingsan. Baik jaksa dan kuasa hukumnya dari Peradi sama-sama menyatakan pikir-pikir.
     
    Padahal dari keterangan saksi  ahli forensik maupun saksi ahli psikiater dari RSUP Sanglah. Termyata terdakwa ada mengalami ngangguan jiwa. Itu termasuk dalam IQ rendah. Bahkan selama sekolah sering dibantu. Sehingga saat hamil terdakwa mengambil jalan pintas.
     
    Terdakwa juga merasa mengalah lantaran diketahui pacarnya sudah punya kekasih. Sehingga ia memutuskan tindakan sendiri tanpa sepengetahuan kekasihnya yang menghamili.
     
    Sebagaimana diberitkan seelumnya, kasus ini berawal ditemukannya mayat orok di sebuah perumahan di Jalan Tukad, Perum Gunung Sari Tahap IV No. 16, Padangsambian, Denpasar Barat, Kamis (13/9/2018), oleh Ida Ayu Putu Murtini yang tak lain ibu kandung tersangka.
     
    Pada waktu yang sama, tim buser dari Polsek Denpasar Barat dapat mengungkap dan menangkap pembuang sekaligus pelenyekap orok berjenis kelamin perempuan tersebut yang lain adalah ibu kandungnya.
     
    Sesuai pengakuan ke penyidik, setelah dua jam di kamar mandi rumahnya, jabang bayi yang dikandungnya selama 10 bulan, itu akhirnya lahir. Bayi itu awalnya dilahirkan sehat dengan bobot 3 kilogram lebih dan panjang mencapai 50,5 cm.
     
    Sayang, sesaat setelah lahir di kamar mandi, Tissa tanpa rasa manusiawi langsung membekap mulut dan hidung darah dagingnya sendiri selama sejam lebih. "Te

    Pilihan Redaksi

  • MDIF Siapkan Bantuan Teknis Bagi Beritabali.com
  • Karangasem Akan Miliki Patung Dewa Brahma Setinggi 13 Meter Senilai Rp2,8 M
  • KPU Bali: Logistik Pemilu Siap Didistribusikan ke Kabupaten Kota
  • rdakwa memang tinggal bersama orang tuanya,"kata jaksa.
     
    Diketahui bayi yang dilahirkan tak bernyawa lagi, terdakwa kemudian memandikan jazad bayinya. Setelah itu dibungkus dengan kaosnya dengan kain pantai warna ungu. Bahkan malam itu, ia memeluk jazad bayinya yang dibunuh untuk tidur bersama.
     
    Keesokan harinya, Selasa (11/9/2018), terdakwa pergi bekerja mengendarai sepeda motor berbonceng dengan ibunya. Orok bayi yang terbungkus itu dimasukan ke tas ranselnya. Selama bekerja jazad bayi ini ditaruh di kursi belakang rumah makan, tempatnya bekerja.
     
    Pukul 21.00, terdakwa pulang kerja. Sempat menunggu orangtuanya tertidur dulu lalu dia bergegas menguburkan jazad abaknya dengan memakai cetong (menggali) dan ditutup dengan bumbungan genteng yang tidak jauh dari rumahnya.
     
    Motifnya terdakwa mengubur bayinya karena takut dan malu jika diketahui orang banyak. Apalagi saat itu dia masih sekolah dan kekasihnya baru lulus sekolah. Terdakwa juga mengaku agar bisa tiap hari menengok kuburan dari bayi yang dilahirkannya. (bbn/maw/rob)

    Penulis : Made Ari Wirasdipta

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Gadis Pembunuh Bayi Putusan Hakim


    Komodo Liveaboard And Phinisi Cruise Sailing | Bali Phinisi Yacht

    Liveaboard Indonesia, Luxury Sailing Yacht Charter, Luxury Pearl Through The Archipelago. Behike Yacht Private Cruises offer incredible journeys through some of the most extraordinarily beautiful and exotic destinations. Contact us Today 081337567123



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV