Hukrim

Meski Naik, Anggaran Rehabilitasi Narapidana Narkoba Belum Ideal

Senin, 25 Maret 2019 | 22:55 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Meski anggaran rehabilitasi untuk narapidana meningkat, namun jumlah tersebut dinilai belum ideal. Saat ini alokasi anggaran rehabilitasi Lapas Kelas II B Tabanan sebanyak Rp30 juta untuk 30 narapidana.   

Pilihan Redaksi

  • Memberi Anak Gadget Sama Seperti Memberinya Narkoba
  • Tahanan Lapas Kerobokan Diduga Kendalikan Peredaran Narkoba
  • Anggota Kodim 1619/Tabanan Lakukan Tes Narkoba
  •  
    "Satu napi idealnya memerlukan anggaran rehabilitasi Rp 8 juta," Kepala Lapas Kelas II B Tabanan, I Putu Murdiana, Senin (25/3).  
     
    Sebelumnya, Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II B Tabanan melakukan rehabilitasi kepada 30 narapidana kasus narkoba. "Waktunya selama enam bulan dengan anggaran Rp 30 juta," kata 
     
    Sebanyak 30 narapidana narkoba yang direhabilitasi adalah kasus tahun 2019 menggunakan dana DIPA Lapas Tabanan Rp 30 juta. "Jumlah ini naik dari tahun sebelumnya yang hanya Rp 3,5 juta sebulan," ujarnya. 
     
    Lapas Tabanan memiliki 52 narapidana terjerat kasus narkoba. Peserta rehabilitasi adalah napi yang mendapat prioritas. "Semua napi pernah mendapatkan

    Pilihan Redaksi

  • Supir Taksi Gelap Curi Laptop Penumpang yang Diketahui Anggota PBB
  • Sketsa Wajah Ciri Pelaku Buron Perampokan Money Changer Belum Ada Gambaran
  • Sekda Indra Dorong Kolaborasi Provinsi dan Kabupaten Kota Optimalkan Layanan Kesehatan
  • rehabilitasi," ujarnya. 
     
    Selama rehabilitasi para napi akan mendapatkan materi membuat makanan, bimbingan konsling dan program familiy grup. "Keluarga (napi) diundang ke lapas untuk memberikan dukungan," kata Murdiana. 
     
    Dari 30 peserta rehabilitasi seorang merupakan mantan anggota polisi berinisial Ida Bagus NJ. Kepala Bidang Berantas BNN Provinsi Bali AKBP I Wayan Sebudi mengatakan,  tingkat pengguna dan peredaran Narkoba di Bali paling tinggi di Kota Denpasar. "Tabanan ada di nomor 5," ujarnya. Denpasar paling tinggi karena paling banyak tempat hiburan. 
     
    Untuk mencegah peredaran narkoba yang saat ini sudah masuk ke wilayah pedesaan, AKBP Sebudi menilai perlu dibuatkan peraturan desa adat atau perarem terkait penyalahgunaan narkoba. "Karena sanksi sosial lebih ditakuti penggguna narkoba," ujarnya. (bbn/tab/rob)

    Penulis : arga kontri tabanan

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Rehabilitasi Narapidana Narkoba Lapas Tabanan



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV