News

Bela-Belain Dukung Jokowi, Pasien Lansia Ikut Nyoblos di Rumah Sakit

Kamis, 18 April 2019 | 08:47 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Terbaring di rumah sakit dan usia sudah usur, dua pasien lansia di BRSUD Tabanan semangat ikut nyoblos  pada Rabu (17/4). 

Pilihan Redaksi

  • Hasil Hitung Cepat Jokowi-Amin Raih 90% Lebih di Bali, Gus Oka Sebut Lebihi Target
  • Jokowi Unggul di Berbagai Hasil Polling Hitung Cepat Nasional
  • Tanpa Atribut Partai, 15 Ribu Alumni SMK SMA Se-Bali Deklarasi Dukung Jokowi
  •  
    Ketut Wijaya, 75, warga Banjar Jambe Belodan, Desa Dauh Peken, Kecamatan Tabanan. Ia ikut nyoblos meskipun dalam keadaan sakit karena suka dengan calon presiden Joko Widodo.
     
    "Saya lihat di televisi orangnya memang beda, makanya saya semangat ikut memilih. Dan terima kasih kepada petugas sudah mencari ke rumah sakit," ungkapnya saat ditemui di ruang Dahlia. 
     
    Wijaya yang menderita penyakit sesak ini dan dirawat selama sepekan memilih Jokowi karena kinerjanya dinilai telah nyata. Serta segala perubahan sudah diperlihatkan. "Gaya membangun Indonesia sangat luar biasa, kalau yang lain masih belum bisa seperti Pak Jokowi," imbuhnya. 
     
    Oleh sebab itu ia ingin untuk periode 5 tahun ke depan supaya Jokowi menang kembali. "Perlu kita pertahankan yang seperti ini, meskipun pergantian itu mutlak," kata Wijaya yang saat itu didampingi keluarganya. 
     
    Hal serupa pun disampaikan oleh penjaga pasien atas nama Ketut Surini. Jika mertuanya Ni Wayan Siti, 57, ikut nyoblos lantaran ingin memilih Presiden Jokowi. "Mertua saya ini tahu Jokowi dari televisi, tadi dia bisik-bisik agar saya bantuin nyobl

    Pilihan Redaksi

  • Wagub Bali Akui Sempat Kesulitan Melipat Surat Suara Calon DPRD
  • Kekurangan Segel dan Surat Suara di Singaraja, KPU Bali: Semua Sudah Diatasi
  • Tim Gabungan TNI Polri dan Satpol PP Badung Patroli Bersama Amankan Pemilu 2019
  • os pak Jokowi," tuturnya. 
     
    Selain itu menurut Surini, jika mertua juga tahu caleg-caleg yang akan dipilih. Sebab semasih sehat sering bertemu pejabat mengingat Wayan Siti mantan pemangku di Pura Ratu Ayu. 
     
    "Jadi tadi yang dipilih itu adalah sesuai permintaan mertua saya, saya bantu memilih karena mertua lemas," jelasnya. 
     
    Sementara itu, petugas KPPS Desa Delod Peken I Putu Aryana mengatakan bahwa KPU Tabanan menugaskan TPS 19 yang ada di Desa Dauh Peken untuk menyasar pemilih di BRSUD Tabanan karena ada di lokasi Desa Dauh Peken.
     
    Dan berdasarkan data ada 3 pasien yang terdaftar untuk memilih. Hanya saja yang memilih dua orang karena satu orang pasien sudah pulang. "Awalnya berdasarkan data yang disetor BRSUD Tabanan ada 180 pasien, hanya saja untuk dapatkan A5 harus mendaftar menggunakan NIK, sementara pasien tersebut sebagian besar mendaftar ke BRSUD tidak memakai NIK tapi memakai BPJS," jelas Aryana. (bbn/tab/rob)

    Penulis : arga kontri tabanan

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pasien Lansia Dukung Jokowi Nyoblos Rumah Sakit



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV