Informasi

Ratusan Delegasi OWHC Kunjungi Situs Bersejarah di Denpasar

Rabu, 01 Mei 2019 | 16:00 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Pelaksanaan International Conference Organitation World Heritage City (OWHC). OWHC Eurasia IX sebagai tuan rumah penyelenggara Kota Denpasar yang berlangsung dari tanggal 29 April – 2 Mei 2019 berlanjut dalam kegiatan kunjungan situs sejarah di Ibu Kota Provinsi Bali ini, Rabu (1/5). 

Pilihan Redaksi

  • Konferensi OWHC Sepakati Sesi Khusus Pariwisata Warisan Budaya
  • Suwirta Berharap Cagar Budaya di Klungkung Bisa Dipromosikan di Jaringan Kota Pusaka Dunia
  • Pemkot Tetapkan Prasasti Blanjong Ditetapkan Sebagai Cagar Budaya Peringkat Kota
  •  
    Ratusan delegasi dari 13 Negara di benua Eropa dan Asia yang tergabung dalam OWHC dan utusan dari 7 Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI) mengawali mengunjungi Cagar Budaya Prasasti Blanjong di Kawasan Sanur, Denpasar Selatan. Para delegasi diberikan penjelasan mengenai Prasasti Blanjong yang terletak di Banjar Blanjong, Desa Sanur Kauh, Densel merupakan prasasti yang memuat sejarah tertulis tertua di Bali. 
     
    Prasasti Blanjong  menyebut Wali Dwipa (sebutan untuk pulau Bali) yang berangka tahun 835 caka (913 M). Prasasti Blanjong belum lama ini telah ditetapkan sebagai Benda Cagar Budaya peringkat kota oleh Walikota Denpasar, I.B Rai Dharmawijaya Mantra. Hal ini merupakan pertama kalinya terjadi di Bali, dimana Pemerintah Daerah melakukan penetapan terhadap Cagar Budaya. Rombongan melanjutkan kunjungan di Monumen Perjuangan Rakyat Bali Bajra Sandhi Renon Denpasar, Pasar Rakyat Pasar Badung dan melakukan peresmian lukisan Persahabatan kota OWHC antara Kota Bolgar Rusia, Kazan Rusia, dan Kota Denpasar di Kawasan Tukad Badung.
     
    Dalam peresmian Mural Persahabatan antar tiga kota tersebut secara bersama-sama oleh Walikota Denpasar, I.B Rai Dharmawijaya Mantra, Wakil Walikota Kazan Rusia, Lod Vigova, Walikota Bolgar Rusia, Kamil Nugaev disaksikan delegasi 13 Negara di benua Eropa dan Asia yang tergabung dalam OWHC dan utusan dari 7 Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI). Rai Mantra mengatakan persemian ini sebagai langkah persahatan dan kerjasama antar kota-kota OWHC untuk dapat berbagi ilmu dan pengalaman. 
     
    Disamping itu momen internasional ini tentunya dapat menjadi momentum memperkuat kebudayaan dan kearifan lokal di Kota Denpasar sebagai

    Pilihan Redaksi

  • Fenomena Tukang Suun Anak di Pasar Badung, Bentuk Eksploitasi Orang Tua Terhadap Anak
  • Masuk 12 Nominasi Nasional, PKK Desa Dalung Dinilai Tim Pusat
  • Terdapat 4 Alasan Penyebab Kemunculan Tukang Suun Anak di Pasar Badung
  • heritage city, dan warisan budaya yang tangguh merupakan modal utama dalam pengembangan Heritage Torism. Setelah resmi bergabung  menjadi anggota Organitation World Heritage City (OWHC) pada tahun 2013 lalu dan menggelar Konferensi Strategic Metting OWHC Asia Pasific pada tahun 2016 tentunya menjadi momentum bagi seluruh stakeholder Kota Denpasar, utamanya yang bergarak dalam bidang pariwisata budaya. “Hal ini tentu harus dimanfaatkan oleh seluruh stakeholder untuk memperkenalkan Kota Denpasar di kancah dunia tentang berbagai potensi pariwisata budaya,” ujar Rai Manra.
     
    Sementara Wakil Walikota Kazan Rusia, Lod Vigova mengatakan ini sebagai langkah yang baik dan menjadi kebanggaan Kota Kazan yang dilukis sangat indah di Tukad Badung ini. Sebagai persahabatan kota-kota dalam OWHC termasuk dengan Kota Denpasar Bali dengan harapan kedepan Kota Kazan dengan jumlah penduduk yang melebihi 1 juta jiwa bisa didatangkan ke Denpasar Bali untuk pariwisata. “Saya sangat bangga dengan lukisan Kota Kazan ada di Tukad Badung yang sangat indah ini,” ujarnya. (bbn/humasdenpasar/rob)

    Penulis : Humas Denpasar

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Bali Prasasti Blanjong Walikota Denpasar Tukad Badung Rai Mantra



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV