News

Forum Bendega Minta Gubernur Segera Buat Pergub Untuk Cegah Konflik di Pesisir

Sabtu, 01 Juni 2019 | 08:56 WITA

beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, BADUNG.
Sebagai sebuah provinsi yang dikelilingi laut dan pantai, sudah saatnya Bali memiliki sebuah Peraturan Gubernur (Pergub) Bendega yang mengatur tentang aktivitas nelayan dan pesisir.

Pilihan Redaksi

  • Gubernur Koster Sebut Upacara Secara Massal Lebih Efektif dan Efisien
  • Pemprov Bali Akan Buat Pergub Zonasi Taksi, Bagaimana Cara Kontrolnya?
  • Rencana Atur Zonasi Taksi di Bali, Koster Diminta Ikuti Aturan Menteri
  •  
    Jika tidak ada landasan peraturan seperti Pergub Bendega, dikhawatirkan di masa depan akan sering terjadi konflik di wilayah pesisir Bali.
     
    Hal ini disampaikan Ketua Dewan Pimpinan Daerah Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Provinsi Bali, Ir Nengah Manu Mudita,  Ketua Forum Krama Bendega, Made Artana, dan I Made Komet Ketua Kelompok Sadar Nelayan, di Pantai Jimbaran, Jumat (31/5/2019).
     
    Menurut Manu Mudita, Bali kini telah menjadi tujuan investor untuk pengembangan pariwisata. Wilayah pantai atau pesisir, selama ini kerap menjadi tujuan utama para investor untuk pengembangan usahanya.
     
    "Jika tidak diatur dalam sebuah peraturan seperti peraturan gubernur, setiap tahun pasti akan ada permasalahan di wilayah pesisir. Tentu akan ada benturan antara investor dengan kelompok nelayan. Untuk itulah perlu adanya kejelasan posisi atau tempat untuk para nelayan. Karena salama ini kelompok nelayanlah yang menjadi garda terdepan untun menjaga kawasan pesisir,"ujar Manu.
     
    Menurut Manu, konflik di pesisir saat ini sudah terjadi. Misalnya di Pantai Sawangan Badung, dimana akses nelayan dan petani rumput laut ke pantai sudah ditutup oleh bangunan-bangunan milik investor. Hal ini bisa terjadi karena nelayan di Bali selama ini tidak memiliki landasan hukum untuk menempati wilayahnya. Padahal keberadaan kelompom nelayan ini sudah ada sejak lama. 
     
    "Hampir seluruh pesisir Bali tidak ada landasan hukumnya. Oleh karena itu HNSI membentum Forum Bendega untuk melindungi hak nelayan. Masak (lembaga) Subak dan orang di gunung diberikan landasan hukum sementara nelayan tidak (diberi landasan hukum). Jika lembaga sawah namanya subak, lembaga desa namanya desa adat, jika lembaga di laut namanya Bendega. Lembaga Bendega ini harus segera dibuat landasan hukumnya," ujarnya.
     
    Ia menambahkan, sesuai UU no 27 tahun 2017 tentang pengelolaan hasil laut, jelas disebutkan bahwa masyarakat pesisir adalah masyarakat lokal dengan kearifan lokal. Terkait hal ini, Manu mengatakan sebelum terbit Pergub Bendega, Perda Bendega yang sudah ada harus lebih sering disosialisasikan. 
     
    "Seluruh masyarakat Bali harus paham bahwa perda atau pergub jika sudah ada nantinya ini untuk melindungi masyarakat nelayan di pesisir. Manfaatnya (jika sudah ada landasan hukum), setiap krama bendega yang memenuhi syarat berhak mendapat bantuan untuk mendidik nelayan untuk melestarikan nilai-nilai kearifan lokal. Saat ini dimanapun pantai itu sudah menjadi ikon "tourism". Ini yang tidak disadari dan ini bisa jadi potensi konflik jika tidak dibuatkan aturan seperti Pergub Bendega," ujarnya.

    Pilihan Redaksi

  • Masjid Agung Sudirman, Masjid Yang Mengadopsi Bangunan Wantilan Khas Bali
  • Kerap Erupsi, Warga di Luar Perkiraan Zona Bahaya Gunung Agung Masih Tergolong Aman
  • Oknum Jaksa di Gianyar Selingkuh dan Terlantarkan Anak Ditetapkan Sebagai Tersangka
  • Ketua Forum Krama Bendega, Made Artana menambahkan, di Badung sendiri sudah ada ranperda, juga di Denpasar dan Buleleng sudah ranperda tentang bendega. Sementara yang lebih spesifik untuk di Pergub Bendega hingga kini masih dalam posisi menunggu. 
     
    "Kita berharap diagendakan di tahun 2019 ini ada pembahasan tentang Pergub (Bendega) ini. Kita juga sudah bersurat, tapi  belum ditanggapi. padahal kita di krama bendega juga membantu program kerja Gubernur Bali, Nangun Sat Kerthi Loka Bali," ujarnya.
     
    Menurut Artana, di Bali, ada 900 kelompok nelayan dengan total anggota 4.500 anggota. Selain itu juga terdapat 150 pura segara di seluruh pesisir Bali . 
     
    "Sebelum ada perda bendega, kita sudah seperti lembaga subak. Sudah punya kewajiban-kewajiban. Kita berharap Pergub Bendega bisa segera dibuat demi kesejahteraan masyarakat dan nelayan di pesisir Bali." ujarnya. [bbn/psk]

    Penulis : I Putu Agus Swastika

    Editor : Putra Setiawan


    TAGS : Bendega Pergub Nelayan Bali HNSI Badung



    News Lainnya :

    HIBURAN Sabtu, 19 Oktober 2019 | 09:00
    Tompi, Uthe, dan Raisa Tampil di Senggigi Sunset Jazz
    Sejumlah musisi jazz tanah air akan meramaikan event Senggigi Sunset Jazz 2019 yang akan berlangsung ...
    POLITIK Sabtu, 19 Oktober 2019 | 07:25
    KPU Karangasem Genjot Sosialisasi Tingkatkan Partisipasi Pemilih
    Untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) tahun 2020 mendata ...
    HUKRIM Sabtu, 19 Oktober 2019 | 07:00
    Tersinggung Dikatakan Tidak Bisa Biayai Hidup, Mantan Suami Tusuk Pinggang Istri
    Adalah Ni Gusti Ayu Sriasih (21) kini menjalani perawatan di rumah sakit setelah mengalami luka tusu ...


    Berita Lainnya

    HUKRIM Minggu, 29 September 2019 | 19:45
    Headset di Telinga, Putu Eka Ditemukan Tewas di Tempat Tidur
    Beritabali.com, Denpasar. Putu Eka Wahyudi (24) ditemukan tewas di Paranoma Cottage kamar nomor 2 la ...
    NEWS Sabtu, 05 Oktober 2019 | 14:05
    Total Kekayaan Rp98 M Lebih, Ketua MPR Bamsoet Ternyata Punya Tanah di Klungkung
    Beritabali.com, Klungkung. Dengan total seluruh harta kekayaan mencapai Rp98.019.420.429, Ketua MPR ...
    NEWS Sabtu, 12 Oktober 2019 | 13:50
    Hotman Paris Motivasi Mahasiswa Lihat Peluang di Luar Daerah Hingga Internasional
    Pengacara kondang, Hotman Paris Hutapea dalam seminar mengatakan nantinya dapat memberikan motivasi ...

    Trending News

    Trending Terhangat

    Berita Bali TV