News

Temukan Kedamaian di Mantram Gayatri, Andri Mantapkan Keyakinannya Kuliah di UNHI

Senin, 03 Juni 2019 | 12:23 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Gejolak batin di dalam diri menuntun Andri Asanto untuk memperdalam keyakinannya merantau ke Bali untuk studi di Universitas Hindu (UNHI). 

Pilihan Redaksi

  • Tradisi Male, Bukti Toleransi Umat Muslim dan Hindu di Jembrana
  • Subak Wingin, Subak Dengan Anggota Umat Hindu dan Islam
  • Menyama Braya Jadi Tali Pengikat Persaudaraan Hindu-Islam di Bali
  •  
    Ia ingin memperkuat keyakinannya untuk beragama bukan atas kelahirannya melainkan untuk menegaskan kesadaran sepenuh jiwanya menjadi umat Hindu.
    Hal itu tidak serta merta diperoleh tanpa proses pencarian. Bersekolah di SMA yang bernuansa keagamaan tidak membuat batinnya menemukan kedamaian. Justru tanpa sengaja rasa itu ditemukan ketika mendengar lantunan Gayatri Mantram di youtube. 
     
    "Berawal dari mendengar lantunan Gayatri Mantram di YouTube seperti menemukan kedamaian. Akhirnya ingin mempelajari lebih dalam tentang agama Hindu," ungkapnya.
     
    Dimulai tahun 2008-2009, ia mulai belajar dan mempelajari agama Hindu secara diam-diam. Selanjutnya saat merantau di semarang tahun 2010 dirinya keinginan untuk menjadi seorang Hindu. "Tahun 2008-2009 saya benar-benar mempelajari agama Hindu pelan-pelan dibantu sama teman-teman Peradah Kota Semarang dan Peradah Jawa Tengah sehingga saya masuk dalam organisasi tersebut," sebutnya.
     
    Sambil memupuk kehinduannya, Tahun 2010 ia mengutarakan niat untuk melakukan upacara  Wisudi Wadani atau "Pindah keyakinan ke hindu". Dan akhirnya disambut baik oleh PHDI dan Parisada Semarang Timur, dibantu oleh seseorang yang bernama Nengah Gunada, Ketua Parisada Semarang Timur. 
     
    Akhirnya tahun 2010 dilakukan Wisudi Wadani dengan syarat ada surat persetujuan dari kedua orang tua. Pada saat itulah orang tua dan keluarga besar merasa keberatan orang tua untuk merestui.
     
    Tetapi dengan berat hati, akhirnya orang tua merestui terutama ibu. Dan pada tanggal 1 September 2010 tepatnya di Pura Amertha Sari, Tlogosari, Semarang, Jawa Tengah, Andri melaksanakan upacara Wisudi Wadani oleh Pemangku setempat dan disaksikan oleh umat Semarang Timur dan Parisada Semarang Timur.
     
    Sebagai bukt

    Pilihan Redaksi

  • Tinta Khusus Cetak KIA di Tabanan Terbatas
  • 400 Takjil yang Dibagikan Polres Tabanan bagi Pemudik Habis dalam Sekejap
  • Koster Minta Riset Penelitian Perguruan Tinggi Bermanfaat bagi Pembangunan Bali
  • i dari keyakinannya tersebut, ia resmikan melalui perubahan status Kartu Tanda Penduduk (KTP) menjadi Hindu pada tahun 2013 tepatnya sebelum merantau ke Bali.
     
    "Selama tahun 2010 sampai 2013 saya benar-benar ingin mempelajari hindu secara pelan dan tidak langsung berubah secara frontal. Supaya orang tua, keluarga besar dan tetangga bisa menerima keyakinan saya secara pelan-pelan," jelasnya. 
     
    Untuk memperdalam ajaran Hindu, Andri kelahiran 8 Februari 1986 ini merantau ke Bali studi di Universitas Hindu (UNHI) pada tahun 2013 sembari bekerja. Kesan selama belajar justru sangat menarik. Di UNHI ,ilmu -ilmu agama yang diberikan dosen dinilai sangat bagus karena perspektif yang diajarkan adalah Hindu berbasis nusantara
    "Jadi semua Hindu Nusantara baik dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, Tengger, Bali semua berbaur jadi satu. Saya wisuda tanggal 29 mei 2019," ungkapnya. (bbn/rob)

    Penulis : I Komang Robby Patria

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Mahasiswa UNHI Solo Hindu Mantram Gayatri Keyakinan



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV