Informasi

Konjen Australia Berharap Warganya Bisa Lebih Berhubungan Adat dan Budaya Bali

Selasa, 18 Juni 2019 | 18:45 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Konsulat Jenderal Australia di Bali Anthea Griffin berharap para wisatawan dari Australia bisa lebih berhubungan dengan adat dan budaya Bali, di samping kegemaran mereka dalam berselancar dan berlibur di hotel sebagaimana mestinya. 

Pilihan Redaksi

  • Rute Baru Lombok-Perth , Dongkrak Kunjungan Wisman Australia ke Lombok
  • Didanai Australia, LBH WCC Berdayakan Perempuan Bali Berwirausaha Sosial Eco-Dupa
  • Pendapatan Barista di Australia Capai $30 Per Jam
  •  
    Ia juga mengapresiasi pelaksanaan pawai Pesta Kesenian Bali XLI yang disaksikannya secara langsung pada Sabtu (22/6) lalu. Griffin berharap tahun depan Australia bisa turut berpartisipasi dalam ajang Pesta Kesenian Bali. 
     
    Di bidang perdagangan, Konjen Griffin berharap perjanjian bilateral di bidang ekonomi antara Indonesia dengan Australia (IA-CEPA) bisa segera disahkan, sehingga akan berdampak terhadap kerja sama perdagangan antara Bali dengan Australia.
     
    "Hubungan antarnegara kita sudah kuat, sekarang kami ingin meningkatkan hubungan antarwarga (people to people)," ujar Griffin beraudiensi di ruang tamu Gubernur, Kantor Gubernur Bali di Denpasar, Selasa (18/6) pagi. Ini menjadi pertemuan pertama Konjen Griffin yang mulai ditunjuk untuk menggantikan Helena Studdert bulan Maret lalu.
     
    Selain perkenalan, pertemuan ini juga membahas beberapa isu di bidang pariwisata, budaya, perdagangan, lingkungan dan pariwisata. Perbincangan yang paling menonjol, tampak seputar masalah lingkungan hidup. Konjen Australia terkesan dengan upaya Gubernur Wayan Koster yang telah berkiprah dalam mengatasi permasalahan sampah di Bali, utamanya sampah plastik. 
     
    “Saya senang sekali ketika belanja di supermarket, dimana sayuran buncis dan cabai-nya dibungkus daun pisang,” kata Griffin. 
     
    Ia mengatakan pemerintah Australia

    Pilihan Redaksi

  • Ombudsman Minta Kadis dan Rektor Awasi PPDB dan Penerimaan Mahasiswa di Bali
  • Pria asal NTT Peremas Payudara Bule Australia Terancam Hukuman 9 Tahun
  • Universitas Mataram Gandeng FK Unud untuk Jalur Spesialis
  • tertarik untuk bisa terlibat dalam upaya mengatasi permasalahan sampah di Bali. Menurut dia, pihaknya sudah terlibat dalam program edukasi di beberapa hotel dan desa di Bali.
     
    Menanggapi hal itu, Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan, setelah melarang penggunaan plastik sekali pakai, pihaknya sedang menyiapkan peraturan pengelolaan sampah agar sampah di Bali bisa selesai sejak dari sumbernya. 
     
    “Yang organik diupayakan selesai di desa, sedangkan yang anorganik dikelola di satu pihak,” kata Koster. 
     
    Ia menyambut baik jika ada program yang bisa bersinergi dengan Pemprov Bali untuk menciptakan alam Bali yang bersih sesuai dengan visi 'Nangun Sat Kerthi Loka Bali'. 
     
    Gubernur Koster mengatakan, hubungan antara Bali dengan Australia sudah terjalin sejak lama, sehingga pihaknya berharap hubungan ini bahkan dapat terus ditingkatkan. (bbn/humasbali/rob)

    Penulis : Humas Provinsi Bali

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Konjen Australia Bali Adat Budaya Pariwisata Pemprov



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV