Kemendikbud Jelaskan Soal Pentingnya Sistem Zonasi Pendidikan di Upacara HUT ke-74 RI - Beritabali.com

HOME / NEWS

Kemendikbud Jelaskan Soal Pentingnya Sistem Zonasi Pendidikan di Upacara HUT ke-74 RI

Sabtu, 17 Agustus 2019 | 10:56 WITA

bbn/twitter

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, .
Beritabali.com, Jakarta. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Muhajir Effendy menyatakan, sistem zonasi merupakan kebijakan reformasi paradigma pendidikan, yakni pedidikan yang adaptif dengan perkembangan zaman.

Pilihan Redaksi

  • Peringatan HUT ke-61 Provinsi Bali, Koster Ajak Jajarannya Kerja Tulus dan Lurus
  • Lomba "Mebat" Meriahkan HUT RI di Karangasem
  • HUT ke-61, Sejarah Provinsi Bali diawali dari Ekspansi Majapahit
  •  
    Hal itu disampaikan saat berpidato di Upacara Peringatan HUT ke-74 RI, Sabtu (17/8/2019). "Reformasi pendidikan tersebut harus dilakukan melalui sistem zonasi. Kebijakan zonasi pendidikan diperlukan sebagai langkah awal untuk pemerataan pendidikan yang adil dan berkualitas," kata Effendy di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
     
    Effendy mengutip isi pidato Presiden Jokowi dalam Sidang Tahunan MPR-RI, 16 Agustus 2019 . "Membangun manusia Indonesia adalah investasi kita untuk menghadapi masa depan dan melapangkan jalan menuju Indonesia maju. Kita siapkan manusia Indonesia menjadi manusia unggul sejak dalam kandungan sampai tumbuh mandiri," kata Effendy.
     
    Effendy mengatakan, isi pidato Presiden juga mengisyaratkan bahwa pembangunan Sumber Daya Manusia Indonesia harus dimulai melalui penyediaan akses pendidikan yang merata, berkeadilan, berkualitas, inklusif, dan berkesetaraan.
     
    Dijelaskan Effendy, dalam rangka mendukung pembangunan tersebut, perlu adanya reformasi pendidikan. Salah satunya dengan kebijakan zonasi. Dengan adanya sistem zonasi, pendidikan yang berkualitas tidak hanya bisa didapatkan di kota-kota besar, tetapi juga di daerah, bahkan di wilayah terdepan, terluar, dan tertingal. Hal tersebut senafas dengan visi Nawacita Presiden Jokowi yaitu "Membangun dari Pinggiran"
     
    "Kebijakan zonasi bukan berhenti pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) saja melainkan akan meliputi penataan dan pemerataan guru p

    Pilihan Redaksi

  • Aksi Heroik Ngurah Rai dan Ciung Wanara (5-habis): Pejuang Yang Gugur "Puputan" Dibawa Ke Rumah Masing-Masing
  • Aksi Heroik Ngurah Rai dan Ciung Wanara (4): Semua Pasukan Gugur Setelah Dibom Belanda
  • Aksi Heroik Ngurah Rai dan Ciung Wanara (3): Pertempuran Pagi dan Siang Dimenangkan Ciung Wanara
  • emerataan infrastruktur, berbagi sumber daya, pengintegrasianpendidikan formal dan non-formal, serta penataan ekosistem pendidikan," ujar dia. 
     
    Reformasi Pendidikan
     
    Selain itu, kata Effendy reformasi pendidikan, untuk pembangunan sumber daya manusia Indonesia, juga berfokus pada pembangunan karakter dan melalui pemajuan kebudayaan.
     
    "Pembangunan karakter bangsa dilakukan dengan menguatkan pendidikan yang berfondasikan pada nilai-nilai Pancasila dan budi pekerti di seluruh ekosistem pendidikan. Nilai-nilai Pancasila harusdihayati dan diamalkan dalam kehidupan sehari-hari," papar dia.
     
    Menurut dia, untuk mewujudkan dibutuhkan kolaborasi dan keterlibatan aktif tripusat pendidikan yang meliputi keluarga, sekolah, dan masyarakat.
     
    "Ketiga komponen tersebut merupakan satu kesatuan dalam ekosistem pendidikan," tutup dia. (bbn/rls/rob)

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Kemendikbud Zonasi Upacara HUT RI Ke-74


    Info Iklan

    Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita? hubungi DIVISI BISNIS Beritabali.com



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV