Informasi

Suwirta: Jika Dana SHU Koperasi Tidak Dibagi Proporsional Sama Dengan Korupsi

Selasa, 27 Agustus 2019 | 19:00 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, KLUNGKUNG.
Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta mengatakan bahwa kondisi saat ini angka liquiditas sudah hampir mencapai 40% sehingga koperasi sulit untuk menyalurkan dananya. 

Pilihan Redaksi

  • Cegah Kebocoran, Bupati Suwirta Pantau Retribusi Loket City Tour
  • Bupati Suwirta Siap Di-PTUN-kan Warga Terkait Persoalan Tapal Batas Desa
  • Bupati Suwirta Ajak Generasi Muda Jangan Menganggap Diri Hebat Sebelum Berbuat
  •  
    Atas kondisi ini maka koperasi akan sulit untuk meningkatkan SHU, meningkatkan kesejahteraan pegawai dan memenuhi kewajiban kepada anggotanya. Padahal di sisi lain Koperasi diharuskan memenuhi kewajibannya sebagai wajib pajak. 
     
    Menurut Bupati yang telah berkecimpung di dunia koperasi selama 27 tahun ini, dengan situasi seperti ini, maka koperasi harus peka akan kebutuhan masyarakat. Koperasi harus berinovasi seiring dengan perkembangan jaman. Dirinya tidak bisa hanya melindungi koperasi namun harus menaungi semua lembaga ekonomi yang dibentuk pemerintah pusat.
     
    Untuk itu Bupati Suwirta mengajak seluruh pelaku Koperasi di Klungkung untuk melakukan reformasi total. Di era 4.0 ini, Koperasi supaya bergerak dengan dukungan teknologi informasi namun tetap dengan memegang teguh tujuh prinsip dasar koperasi. Kekuatan lain Koperasi juga terletak dalam pembagian SHU. SHU harus dibagi secara proporsional sehingga akan direspon positif oleh anggota. Namun jika dana SHU tidak dibagikan secara proporsional maka hal bisa disebut korupsi.
     
    Koperasi juga didorong tidak ngeyel, dimana sedikit sedikit minta bantuan pemerintah. Jika koperasi kuat, koperasi akan mampu menekan inflasi dan deflasi. Koperasi juga didorong harus jujur membuat laporan keuangan tanpa ada manipulasi. Bupati Suwirta mengingatkan pajak bukanlah beban namun kewajiban.
     
    "Asalkan semua pajak transaksi benar benar dikumpulkan untuk dibayarkan maka tidak ada yang perlu dirisaukan, bayarkan pajak yang telah terkumpul maka semua urusan akan selesai," ungkapnya saat menghadiri acara pelaksanaan evaluasi kegiatan bidang kelembagaan dan usaha koperasi triwulan I dan II serta sosialisasi pajak dari Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan Gianyar, bertempat di ruang rapat Praja Mandala, Selasa (27/8). 
     
    Koperasi juga harus berani masuk ke sektor sektor riil yang le

    Pilihan Redaksi

  • KPK Ajak Kepala OPD Pemkab Jembrana Bersama-Sama Cegah Korupsi
  • 7 Siswa Denpasar Wakili Indonesia di Olimpiade Matematika Hongkong
  • Hakim Vonis 11 Tahun Pria Asal Sumba Paksa Gugurkan Kandungan Adik Pacarnya
  • bih mudah untuk berkompetisi. Bupati Suwirta mendorong Koperasi di Klungkung untuk bersatu membuat sebuah wadah, sehingga bisa ikut tender proyek pemerintah. 
     
    "Jangan hanya mengelola koperasi dalam zona nyaman namun harus berinovasi dan berani ikut berkompetisi. Dalam kondisi seperti ini, pengurus Koperasi harus bergerak cepat inovatif dan mengikuti perkembangan teknologi sehingga akan menguasai persaingan." Ujar Bupati Asal Nusa Ceningan.    
     
    Acara yang digagas oleh Bupati Suwirta dan difasilitasi oleh Dinas Koperasi dan Dekopinda Klungkung ini digelar untuk mengetahui kondisi perkoperasian di Klungkung serta meningkatkan kesadaran para pelaku koperasi membayar pajak.
     
    Turut hadir dalam kegiatan ini, Kepala Dinas Koperasi UMKM, ketua Dekopinda Klungkung Drs. Ngakan Made Natha, Kepala Seksi Ektensifikasi dan Penyuluhan Kantor Pajak Gianyar Hendro Teguh Wibowo serta puluhan peserta yang berasal dari pengurus koperasi di Klungkung. (bbn/humasklungkung/rob)

    Penulis : Humas Klungkung

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Suwirta Koperasi Dana SHU Korupsi



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV