Hukrim

Pascapenangkapan Terduga Teroris, Satpol PP Tabanan Keluarkan Surat Edaran ke Desa

Senin, 14 Oktober 2019 | 21:50 WITA

Beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Pascatertangkapnya terduga teroris di Kabupaten Jembrana, jajaran Satpol PP Tabanan akan meningkatkan pengawasan dan Patroli. Bahkan pihaknya telah mengeluarkan surat edaran yang ditujukan ke Perbekel dan Bendesa Pakraman seluruh Tabanan untuk ikut meningkatkan pengawasan terhadap penduduk pendatang (Duktang).  

Pilihan Redaksi

  • Kapolda Sebut Tim Densus 88 Sudah Intai Bapak Anak Terduga Teroris 5 Bulan
  • Pascapenangkapan Terduga Teroris, Pengamanan Dermaga Padangbai Diintensifkan
  • Tim Densus 88 Amankan Istri Terduga Teroris, Rumah Kos Tidak Terpasang Garis Polisi
  • Kepala Satpol PP Tabanan I Wayan Sarba mengatakan, untuk saat ini peningkatan pengawasan lebih ditingkatkan. Utamanya terhadap kantong pendatang dan memberikan imbauan kepada seluruh masyarakat Desa Pakraman dan dinas terkait untuk mengefektifkan pengawasan. 
    "Jadi yang sebelumnya awas 1, sekarang awasnya 3 kali lipat," katanya, Senin (14/10).  Kata dia, mengingat jangkuan anggota untuk melakukan pengawasan terbatas, setelah melaporkan ke Sekda Tabanan, Gede Susila sudah membuat surat edaran yang ditujukan kepada para Perbekel dan Bendesa Pakraman se-Tabanan. 
    PenekanaNnya meningkatkan kewaspadaan dan pengawasan terhadap penduduk pendatang untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan dan dalam rangka menjaga ketertiban umum dan ketentraman masyarakat. 
    "Surat sudah kami kirim hari ini (kemarin)," ujar Sarba.
    Namun Sarba menerangkan pihaknya dalam melakukan patroli terhadap duktang tidak hanya dilakukan ketika ada kejadian. Akan tetapi sudah rutin menggelar patroli gabungan dengan melibatkan jajaran kepolisian, TNI dan Disdukcapil. Jika ada yang melanggar administrasi sudah ditindak tipiring sementara kalau menemukan hal yang tidak diinginkan sudah mapor ke polisi. 
    "Kita turun ke lapangan sebulan rutin. Pelanggaran administrasi yang menjadi kewenangan kita sudah mengalami tren penurunan," katanya.  Dan menurut Sarba selama melakukan operasi memang pelanggaran terbanyak itu karena tanpa identitas. Terbanyak duktang ada di Kecamatan Tabanan dan Kediri. Di Kecamatan Kediri ada di Desa Banjar Anyar dan Desa Kediri, sementara di Kecamatan Tabanan ada di Desa Dauh Peken dan Desa Gubug. 
    "Tetapi selama kita lakukan operasi pelanggaran administrasi tanpa KTP banyak. Dan duktang seluruh Indonesia sangat banyak ditemukan di Kecamatan Kediri dan Tabanan," ujarnya.

    Penulis : Kontributor Tabanan

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Satpol PP Tabanan Surat Edaran Ke Desa Pasapenangkapan Terduga Teroris



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV