Informasi

Gelar Pelatihan Kakao, Tingkatkan Minat Generasi Muda Tekuni Perkebunan

Senin, 28 Oktober 2019 | 21:45 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, JEMBRANA.
Guna memotivasi dan meningkatkan peran petani perempuan dan generasi milenial dalam pemberdayaan dan pengembangan budidaya kakao, Pemkab Jembrana bersama dengan Yayasan Kalimajari mengadakan diskusi tentang peran perempuan dan generasi muda dalam rantai nilai kakao berkelanjutan, Senin (29/10) di Lantai II Gedung Kesenian Dr. Ir. Soekarno. 

Pilihan Redaksi

  • Band Rock Melodic Asal Jembrana, Exo Kadal Rilis Album "Leak Milenial"
  • Liga Dangdut Indonesia Diserbu Peserta, Jembrana Pertama Kali Jadi Lokasi Audisi
  • Jembrana Gelar Simulasi Gempa Bumi dan Tsunami untuk Latih Tanggap Bencana
  • Dalam kegiatan tersebut juga dilaksanakan penyerahan penghargaan kepada pemenang lomba "Anugrah Jurnalisme Siswa" (AJS) terkait program Kakao Lestari tahun 2019 yang diikuti oleh 64 orang siswa SMA se-Jembrana dan 10 orang diantaranya masuk nominasi.
    Hadir dalam kesempatan tersebut Wakil Bupati Jembrana I Made Kembang Hartawan, Kepala Bappeda Litbang Jembrana, Kepala Dinas Pertanian dan Pangan, Yayasan Kalimajari dan Koperasi Kerta Semaya Samaniya serta para petani perempuan, petani muda di Jembrana.
    Dalam paparannya, Kepala Dinas Pertanian dan Pangan  I Wayan Sutama mengatakan  komoditas pertanian masih lemah, hal ini terbukti disaat panen raya harganya cenderung turun. Sebaliknya harganya melambung tinggi disaat produksi terbatas. Di satu sisi untuk memproduksi komoditas pertanian diperlukan input/biaya cukup tinggi, cuaca ekstrem hingga air terbatas semakin menambah terhimpitnya posisi petani. 
    "Diskusi ini dilaksanakan guna memotivasi dan meningkatkan peran petani perempuan dan generasi milenial dalam mengembangkan kakao di Jembrana. Selain itu juga untuk untuk menjalin komunikasi, sinergi dan komitmen kolaborasi antar pihak terkait baik pemerintah, petani maupun para buyer," ujar Sutama.
    Terkait ajang Anugerah Jurnalisme Siswa (AJS) dikatakannya, diikuti oleh 64 orang siswa dari 31 SMA/SMK/MAN yang 10 orang diantaranya masuk nominasi 10 besar. Dalam ajang AJS ini mereka ditantang untuk mengekspose karya tulis ilmiah berdasarkan penelitian dan pengamatan di lapangan tentang program kakao lestari.
    Sementara Wabup Kembang Hartawan mengatakan Komoditas kakao merupakan komoditas unggulan bidang perkebunan di Jembrana. Dalam realitanya keberhasilan kakao di Jembrana dalam menembus pasar premium internasional patut dihargai dan dijaga melalui berbagai usaha inovasi nyata secara berkelanjutan. Untuk itu guna keberlanjutan atas segala yang telah dicapai, salah satu usaha yang harus dilakukan adalah regenerasi petani.
    "Keterlibatan petani perempuan dalam produksi kakao serta dalam program kakao lestari sangat nyata. Melalui pelatihan ini diharapkan dapat meningkatkan peran anak muda dan petani perempuan untuk lebih produktif lagi dan bersama - sama dalam mengembangkan dan meningkatkan produktifitas kakao di Jembrana," ujar Kembang.
    Di sisi lain, dari pemberian Anugerah Jurnalisme Siswa yang dilaksanakan saya harapkan benar-benar dapat menyentuh hati dan semangat anak muda untuk sedia bekecimpung turun dalam usaha nyata di bidang pertanian. 
    "Saya ucapkan selamat kepada para siswa yang menang. Saya harap program ini dapat dilaksanakan secara berkelanjutan agar informasi dan perkembangan program kakao lestari dapat menyentuh seluruh masyarakat petani di Jembrana," terang Kembang.   

    Penulis : Kontributor Jembrana

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pelatihan Kakao Generasi Milenial Jembrana



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV